Yang Bisa Kita Lakukan Saat Memasang Pompa Submersible

Submersible Motor

Banyak orang yang memakai pompa submersible untuk memenuhi kebutuhan air bersih atau pendistribusian fluida jenis lainnya yang banyak dibutuhkan oleh dunia industry. Sebagai contoh, ada industry yang membutuhkan pemindahan fluida layaknya minyak, bahan kimia, hingga lumpur. Sebelum kita membahas lebih jauh tentang penggunaan pompa yang juga dikenal luas sebagai pompa benam atau pompa celup ini. Ada baiknya kita bisa mempelajari beberapa hal yang bisa kita perhatikan saat memasang pompa ini.

Ada banyak sekali yang harus kita perhatikan saat memasang pompa submersible, sebagai contoh, kita harus memperhatikan instalasi pipa yang harus sesauai dengan head dari pompa. Tak hanya itu, ada pula level dari ujung pipa buangan akan cenderung lebih tinggi jika dibandingkan dengan level pompa. Tak hanya itu, kita juga harus menghindari munculnya kebocoran dengan lebih baik dan sebisa mungkin menghindari kavitasi pada pompa.

Untuk memastikan pemasangan pompa submersible dilakukan dengan benar, maka kita juga bisa memakai semacam bentangan kabel yang bisa membuat pompa ini tenggelam dengan baik namun tidak akan tenggelam dan mempengaruhi kinerja dari pompa. Kita juga bisa memakai semacam saklar pelampung atau float switch sehingga kita bisa menggunakan pompa secara otomatis sesuai dengan kebutuhan. Dengan adanya penggunaan saklar pelampung ini, maka kita bisa menghindari kondisi dimana sumber air yang seharusnya menenggelamkan pompa tidak terjadi layaknya saat sedang kemarau panjang yang tentu bisa menghindarkan kerusakan pada pompa.

Ada beberapa orang yang memakai pompa benam ini agar bisa dialihkan atau digunakan baik itu secara horizontal dan vertical. Tak hanya itu, pompa ini juga bisa dipindah-pindah ke lokasi lainnya secara kebutuhan. Hanya saja, ingatlah agar kita mengangkat pompa ini dari handlenya, bukan dari kabelnya karena akan merusak kabel ini dan mengganggu kinerja pompa nantinya.

Loading...